Fashion and Me

Soal fashion sempet selama beberapa lama menjadi bahan diskusi yang seru antara para instruktur Hitman System. Kita mencoba breakdown kenapa banyak cowok yang clueless and gak aware sama pentingnya fashion padahal itu bisa cukup mempengaruhi keberhasilan mereka dalam urusan ngedeketin cewek. Kalo gak super tajir en fashionable or gay, rasanya jarang banget ada cowok yang beneran ngerti soal fashion.

Paling tidak ada 2 faktor penyebab ketidakpedulian cowok terhadap fashion yang udah kita breakdown;

(1) Keluarga yang tidak fashionable. At least dari pengalaman gue sendiri, bonyok gue gak pernah terlalu peduli soal fashion, bokap gue justru malah lebih suka pake baju yang udah tua en belel, alesannya: nyaman dipakenya. En dari kecil sampe gue remaja, urusan beli baju selalu nyokap yang urus. Gue gak gitu peduli apa yang dibeli nyokap, cuma tinggal pake aja. Di satu sisi bagus seh, gue jadi gak terlalu pusingin penampilan dan juga gak ngejudge orang dari penampilan. Tapi di sisi laen, gue yang dulu cupu abis.

(2) Idealisme. Cowok biasanya suka punya idealisme-idealisme sendiri supaya bikin dia ngerasa punya pendirian. Dari dulu gue selalu percaya bahwa kualitas seseorang dinilai dari karakter dan kepribadiannya, bukan dari penampilannya dan seberapa bagus baju yang ia pakai. Jadi gue pengen orang laen untuk menilai gue bukan dari pakaian gue, so dulu gue agak-agak anti untuk pake baju keren. Gue ngerasa itu bukan gue. Dan gue pengen orang laen (khususnya cewek) untuk terima diri gue apa adanya. Tapi kenyataannya gue sendiri pengen dapetin cewek yang modis en fashionable.

Ketika gue belajar bahwa salah satu usaha yang HARUS dilakukan untuk menjadi cowok yang glossy en menarik adalah merubah penampilan, gue agak-agak antipati. Dan ini banyak terjadi sama peserta-peserta HSEW/Seminar.

Meskipun dalam setiap HSEW/Seminar kita selalu adain Fashion Panel, di mana beberapa cewek yang khusus kita undang untuk kasih kritik habis-habisan dan solusi ke para peserta, tapi hanya sedikit saja diantara mereka yang beneran make over fashionnya. Beberapa tetep sama aja kumel dan mismatchnya.

Mereka gak ngerti (atau gak mao ngerti) bahwa looks does matter! Bagaimana mungkin loe bisa mengharapkan dapetin cewek yang modis kalo loe sendiri bahkan gak pernah peduli baju apa yang loe pake. It’s just absurd.

Ketika gue mulai coba-coba ganti penampilan, emang berasa aneh seh. Gak nyaman. But I liked the man I see in the mirror. Gue masih inget satu kali gue, Lex and Piper niat shopping buat pergi ke wedding seorang temen, gue liat satu baju yang sekilas gue pikir gue gak suka. But when I tried it on, damn I looked so good! Mana ada cewek yang gak mao sama gue kalo udah begini, itu yang ada dipikiran gue saat itu. And when you believe in something, it becomes a reality for you.

My girlfriend is my PFC (Personal Fashion Consultant). Dia tipe cewek yang selalu ngikutin perkembangan mode. Tipe cewek yang setiap beberapa minggu sekali pergi ke toko-toko baju buat ngecek ada barang baru ato gak. Every now and then, kalo lagi shopping atau ngeliat orang laen yang fashionnya mentereng, dia selalu komentar macem-macem en sering gue jadi terlibat diskusi soal fashion sama dia.

Sebagai ex lossy yang dulunya gak ngerti sama sekali soal fashion, gak jarang gue dapetin informasi yang bener-bener baru en sama sekali belum pernah gue tau. Mulai dari nama-namanya; camisole (yang biasa gue bilang U-Can-See), tunic, A-line, celana capri (yang selama ini gue taunya celana 3/4), mermaid skirt, bell-bottom; cult brands yang selalu ngeluarin barang limited; sampe ke rules, history and the philosophy of fashion. Salah satunya: gue baru tau kalo ternyata jeans dan hak tinggi itu gak boleh dikombinasiin bareng. It’s really interesting. It’s like a whole new world to me.

For you guys yang pengen impress cewek dengan pengetahuan loe soal fashion, coba google nama-nama di atas, baca-baca sedikit terus tanya ke tiap cewek yang loe temuin hari ini dan mulai percakapan dengan mereka. Tapi tentunya loe musti keliatan rapi juga donk.

PS: Selamat menunaikan ibadah puasa buat yang sedang menjalankan.

 

26 Responses to Fashion and Me

  1. Pingback: Ada 10 Tips berpenampilan yang menarik | Fashion Pria

  2. Pingback: 10 Tips Berpenampilan Menarik | debyapriyani

  3. Pingback: copet comli › 10 Tips Untuk Berpenampilan Lebih Menarik

  4. Pingback: 10 Tips Untuk Berpenampilan Lebih Menarik « Blog Archive « My Blog

  5. Pingback: 10 Tips Untuk Berpenampilan Lebih Menarik « Bombom's Blog

  6. Pingback: 10 Tips Untuk Berpenampilan Lebih Menarik

  7. Gw baru sadar betapa boringnya orang-orang Jakarta dengan fashion mereka. Cewek-cewek di mall semua pake celana pendek, cowoknya kemeja garis-garis rambut jabrik.
    Oh how I miss crazy and laid back Bali people…

  8. gue stuju ama significant.. you rock!! semua tergantung sikon, klo di desa lu pake pakain dengan fashion terbaru kayaknya malah norak n aneh banget kan.. tp klo di mall or event2 penting lu pake pakain kyk kuli bangunan or orang mau pergi tidur.. ckckck.. all eyes on you (bukan krna salut tp karna jijay ngeliatnya en pengen nge-judge elu lewat sorotan mata mereka wkwkwk)

    kepribadian sesorang justru bisa diliat dari cara dia berpakaian..
    orang yg modis cenderung lebih menghargai dirinya, walaupun relatif dari segi yg lain.. tp dalam konteks menghargai fisik it’s ok!!

  9. @piper
    maaf, objekan lagi agak2 sepi di sebelah, numpang disini dulu denk :D
    eh iya, omong2 soal baju minggu ini mo beli baju ah, kelapa gading lagi perang diskon tuhhh :P

  10. Birkenstock.

    Casual chic for those in the know.
    You have to sink your feet into the sole and it will miraculously mould itself to fit your sole.

    Imagine, a footwear that will evolutionise itself to be yours, uniquely you.

    Kei, you are officially a member of the Fashion Victims Club.

    Selamat Datang…

  11. Ehehehe… woi, dasar, pada kebiasa di forum sebelahnya, maen hajar aje. I don’t think banyak yang bisa mengerti apa yang kita bicarain lho…

  12. @sin
    menilai kenyamanan berpakaian seseorang ? dalam dunia fashion yg selalu subjektif?

    bisa elo jelasin, parameter yg elo pake untuk berkonklusi kalo seseorang gak tauk apa2 soal “kenyamanan berpakaian”?

    gw rasa, dari tulisan si piper,jelas loe dilatih untuk avoid “FASHION DISASTER”, teknik berpakaian yg gak bikin jadi blunder buat elo dalam bersosialisasi dan “nyaman” menggunakan pakaian2 yg dulu asing dalam kamus elo, bukan “kenyamanan berpakaian”

    pakaian yg nyaman tuh, kaos oblong ama celana pendek gak pake kolor (buat gw) :D

    kalo soal tampil beda dalam fashion:
    1. selama elo masi terikat ama latest mode yg dibungkus merek,
    2. belon sebebas alien funky ala harajuku style, ato gaya orang findland disini (http://www.hel-looks.com/)

    terlalu pagi buat elo bilang “gak takut diCAP beda dari yang laen”
    elo memang looks better, tapi
    elo masih dalam level “follower” bos.

    anyhoo.. good luck @ your fashion journey :)

  13. @Sins: waks komen loe baru keluar.. & tampaknya posting loe malah kebalikan dengan apa yang udah gw omongin banyak lebar..

    Mungkin memang ada bagusnya juga kita tau peta trend.. jadi kita tau mana yang mainstream, mana yang outcast, mana yang konvensional, mana yang klasik/everlasting, dan mana yang lagi hot2nya (cenderung temporary, jadi hype sesaat lalu segera diganti trend berikutnya)..

    Agak sulit sih gw mengomentari kasus loe but kadang kejadiannya itu begini. Kalo kita di lingkungan yang ga terlalu aware/dipengaruhi sama trend, kita cenderung “menghindari” trend dan menganggapnya sesuatu yang aneh/beda/tidak biasa (khususnya trend baru, yang biasanya emang butuh waktu untuk “penetrate” market; trend setter punya strateginya sendiri untuk memperkenalkan trend itu, termasuk lewat event2 & media).

    Kelompok orang yang paling aware sama fashion akan jadi orang2 pertama yang mencoba gaya baru. Jadi sebenernya sulit dikatakan ketika kita berpikir kita pake gaya yang “beda” itu, apakah memang beda atau sebenernya simply trend baru yang sebentar lagi jadi arus massal.

    Bahkan, bisa jadi kita anggep itu unik hanya karna di komunitas kita lom booming aja, padahal kalo kita hangout di wilayah yang orang2nya sangat sadar fashion (apalagi wilayah yang cenderung jadi kiblat pergaulan), mungkin itu dah jadi “pasaran” loh. So, sebenernya kita aja yang “telat”. Kita “baru mulai” merasa beda dengan apa yang kita pikir unik, sementara kalangan yang sadar fashion malah udah meninggalkan gaya itu dan mencoba gaya baru yang lain lagi atau setidaknya varian2 lain dari gaya utamanya.

    Soal baju yang fit, kesempitan itu, well, coba deh perhatiin udah beberapa tahun terakir iklan2 L-Men dan produk2 pembentuk massa otot itu jauh lebih marak dibanding tahun2 sebelumnya. Celebrity Fitness makin ngetop dan fitness center lain berjamuran (Fitness First, Gold’s Gym, dll). Apa artinya? Gaya hidup sehat udah berhasil dijadikan komoditi, dengan added value yang ditawarkan bentuk tubuh yang indah; co2 sixpack bahu bidang lengan kokoh, dan cewek2 langsing semampai.

    Sekarang semua orang pergi ke gym 3 kali seminggu, dan semua orang menonjolkan lekuk tubuhnya dengan baju2 yang fit. Kaos yang bikin loe keliatan gagah. Kemeja2 yang masih memperlihatkan bentuk badan. Gak percaya ini ada hubungannya sama nge-gym? Gak pantes kan perut gendut ala hamil 7 bulan pake baju yang fit gitu. N perhatiin aja, skg co2 yang pake baju fit itu bukan yang cungkring2 melambai (gak kayak satu periode di 90-an, jaman “junkie” begeng). Biasanya situasi pasar dan trend memang saling mendukung.

    Sepengamatan gw, ini dah berlangsung cukup lama. 3-5 taun terakir lah.

    Mungkin loe skg bisa decide, apakah baju2 yang fit di badan itu (dengan varian kembangannya), memang sesuatu yang “beda” (mungkin karna kebetulan aja loe di lingkungan yang cenderung konvensional & relatif lambat mengadopsi trend baru), atau sebaliknya, sesuatu yang udah menjadi komoditi dan kalo ditilik2 lagi sebenernya udah bersifat massal, bahkan pengulangan belaka alias recycle dari trend jaman dulu (pendeknya loe sekedar kebawa arus trend, dari yang awalnya buta trend terus ikut arus trend, dan belum sampe di posisi yang bisa menentukan sikap/pilihan loe sendiri terhadap arus trend yang dikendalikan pasar).

    Bisa jadi emang “terasa” keren (dan karna keren jadi nyaman), dan emang banyak yang muji. Well, itulah hebatnya media dan jaringan kapitalis dengan segala produk jualannya, yang juga mampu memanfaatkan kiblat society :)

    @Piper, link yang general ga ada, jadi nanti aja ya kalo sempet gw email tentang itu :)

  14. Oya sedikit tambahan referensi kalo emang ada yang minat – you might just skip if you’re not interested :)

    Soal fashion ini pernah diteliti sama Barthes dalam karyanya “The Fashion System”.
    Ini salah satu penjelasan tentang karya tsb:

    “In this work he explained how in the fashion world any word could be loaded with idealistic bourgeois emphasis. Thus, if popular fashion says that a ‘blouse’ is ideal for a certain situation or ensemble, this idea is immediately naturalized and accepted as truth, even though the actual sign could just as easily be interchangeable with ‘skirt’, ‘vest’ or any number of combinations.”

    Anyway ini dalam kerangka semiotik/sistem tanda yang bakal panjang kalo diterangin. Singkatnya Barthes melakukan studi intensif dari serangkaian edisi majalah2 mode terpopuler di Perancis pada masa itu, dan memilah2 mana fashion yang tampil di foto2 majalah, mana yang dalam “bahasa linguistik” (keterangan dan tulisan di majalah), dan mana pakean yang bener2 dipake dalam kehidupan sehari2 orang Perancis (praktek fashion itu sendiri).

    Intinya, suka gak suka, sadar ga sadar, percaya gak percaya, sebenernya rasa nyaman kita dipengaruhi juga oleh “kepatutan estetis”, while “aesthetically proper” itu sebenernya gak netral. Begitu juga dengan apa yang kita pikir “keren banget” atau sebaliknya “mismatch” atau “fashion disaster”.

    Budaya turut mengarahkan kita untuk merasa lebih nyaman atau kurang nyaman memakai outfit tertentu. Ketika kita buta mode, kita nyaman2 aja dengan apa pun yang kita pake. But ketika kita udah lebih aware soal trend/fashion, biasanya kita lebih nyaman kalo taste kita sesuai dengan taste yang udah di-”approve” oleh lingkungan sekitar – n biasanya the higher the class yang taste-nya kita acu, kita ngerasa makin “nyaman” (hal yang gw sendiri akui dan rasakan). Buktinya, loe gak akan adopt gaya pakean kenek, supir angkot atau preman Cililitan, kan :)

    Setidaknya itu perspektif gw tentang rasa nyaman dalam berpakaian :)

  15. Waks, tenang, tenang.. saudara saudari..

    Gw dah baca ulang artikel yang direkomen sama Bu Piper, n kayaknya gw emang sempet mislead, secara kebetulan dalam satu entry si Kei omong soal “harus berubah” kalo mau jadi glossy (dalam konteks fashion), soal meninggalkan idealisme lama, plus having a PFC yang sangat fasih & up to date dengan wawasan fashion. Jadi kesan yang gw tangkep dari the whole entry adalah soal fashion ini “seolah2″ jadi big deal.

    However, setelah baca artikel yang direkomen, gw jadi lebih ngerti bahwa yang dimaksud Kei lebih ke kasus “fashion disaster” (thx to Bu Piper).

    Actually posting gw lebih didasari curiosity yang mungkin sekaligus challenge buat you guys. Tapi mungkin penyampaiannya terlalu provokatif dan for some people terkesan memojokkan.

    Gw ga ada maksud begitu si. Matter of factly gw respect & admire Kei dari dulu even dengan kaos2 yang dibeliin nyokapnya itu. I (used to) love his original thoughts, questions & aspirations. N well, walau sempet agak kaget dengan beberapa line yang dia tulis, kalo dia akhirnya decide to adjust himself to his surrounding culture, n finds it worthed & meaningful for him, I can respect him for that, too :) (not just Kei but any other guy as well)

    Gw pribadi pernah pacaran dengan cowo yang suka males mandi. Padahal dia selalu keringetan banget tiap kali tidur. Kadang gw ngomel karna dia ngebiarin kukunya sampe panjang n stuff like that. Tapi toh itu udah satu paket sama personality dia yang cenderung kayak seniman. Dan pemikiran2 dia jugalah yang bikin kita bisa ngobrol berjam2 tanpa pernah bosan. Pernah kita adu murah sendal yang kita pake (sama2 sendal murmer sejuta umat). Kita nyiptain istilah, julukan atau gestur2 yang cuma kita bedua yang tau, n menjadikan kekurangan satu sama lain sebagai keunikan.

    Thinking back to yesterday, mungkin itu salah satu momen2 “surga” gw di dunia. Just “us”, apa adanya diri masing2, bukan apa yang kita pake atau perasaan hebat dari apa yang masing2 punya/capai. Toh saat kita tidur dengan damai, yang ada juga cuman bunyi dengkur sama bulir-bulir keringat. Hal yang gak bisa ditutupi dengan baju atau parfum sewangi apapun. Dan memang bukan itu yang bikin gw tertarik sama dia at the first place. N kalo gw “take out” sikap “selengekan” dia dalam hal2 tertentu, mungkin it means juga harus “take out” pemikiran2 dia yang asik (karna itu semua satu paket result dari kepribadian dia yang unik).

    Gw ada temen co lain yang kira2 seperti itu juga. Tapi secara wawasan intelektual/politik lebih matang. Dengan flanel belel jadulnya itu dan gigi2nya yang berantakan dan coklat karna kopi & nikotin. Emang ada temen ce gw yang komentar soal itu (penampilan n giginya), n gw juga sempet berpikir mungkin dia bakal klop sama ce aktivis yang menganut ideologi yang sepaham dengan co itu. Bukan ce modis yang hobi ke mal or sejenisnya. But to my surprise, dia pacaran sama ce2 bening yang fashionable. Dia bisa attract ce2 yang keliatannya gak tertarik sama ideologi (atau apa pun wawasan & kapasitas dia) untuk jadi tertarik (btw gw dah lama ga ketemu orang ini, but gw rasa being a metrosexual is simply not him).

    Anyway, gw tau ini mungkin sulit diterapkan di kota besar seperti Jakarta. N siapa pun itu, pada dasarnya gw support2 aja kok cowo yang merasa enjoy dengan penampilan barunya. Gw mungkin cuma ingin kasih insight bahwa sebenernya yang namanya taste berpakaian (atau taste dalam hal apa pun) itu ujung2nya relatif & subyektif. Semua itu konstruksi budaya yang jadi mapan lewat pembiasaan2. Tapi memang di kota besar, soal “taste” itu jadi “tuntutan” yang lebih urgent untuk dipenuhi, coz iklim persaingannya lebih ketat (termasuk dalam hal penampilan), & ada sangsi2 sosial kayak sebutan “norak”, “ndeso”, “out of date”, atau “nggak banget!” Cewek2nya juga lebih kritis dan selektif dalam menilai penampilan cowok. So, gimanapun gw juga aware of satu perspektif kenapa hitman memasukkan “fashion panel” di sesi2 workshop yang dibuat.

    Mungkin itu ajah, moga2 ga ada yang salah tafsir lagi dengan posting2 gw. Silakan ditambahkan kalo ada insight penting yang terlewat di sini.

    Cheers

  16. Duh udah tulisan comment panjang lebar gak bisa keluar…
    pas mo kirim lagi katanya uda terkirim.

    Intinya aja d,

    Bu signi gak tau apa-apa tentang apa yang disebut kenyamanan dalam berpakaian,
    -SinS-

  17. Hem..
    hi all..
    dah lama gak muncul di blog.

    setelah melihat eh ada satu yang di bahas yang paling MERUBAH HIDUP gw

    Buat ibu signi:
    dulu sebelum di fashion panel cara gw pake baju :

    Baju yang kegedean (dan selama yang gw liat kebanyakan co kaya gitu.dan alasan mereka simple:cowo-cowo lain juga gitu.jarang ah yang pake baju fit/”ah gak nyaman” padahal lom nyoba)

    celana yang gombrong.
    sepatu basket yang gede-gede

    gw bakal bilang F**K OFF kalo ngeliat gw yang dolo.

    setelah gw di fashion panel gw merasa mo nyoba buat pake baju fit yang terlihat rapi dan gak tenggelam di baju.

    at the 1st time gw ngerasa kok ke kecilan?tapi kata tmn-tmn gw bagus.dan akhirnya gw terbiasa..
    dan tmn-tmn gw sekarang bilang fashion gw ok banget.
    thanks to JKL
    and Piper,Jet GF,Chelly

    dan setau gw alumni HS sama sekali gak takut di CAP beda dengan yang lain,
    Karena itulah yang kami cari ^^

    Nyaman hanyalah faktor kebiasaan,
    -SinS-

    (kok di bilang dah pos tapi masih kosong ?)

  18. wow enak banget posisi lu tu kei ^^,
    @ U know lah :P
    daripada yang orang kagak tau banyak tapi udah banyak ngomong seolah-olah tau banyak kalo di teliti intinya cuma “gw iri” orang ini bahasa Indonesianya waktu kuliah pasti 9, bakat ngarang lu kentara banget bro :P

  19. Ibu Signifiant,

    Menurutkuw sih si Kei lagi curhat aja betapa perubahan yang udah terjadi sama dirinya sekarang, dari cupu dan jadi cowok seorang Personal Fashion Consultant.
    Sangat disayangkan memang ternyata kelihatannya jadi Kei bisa dilabelkan oleh kita (atau dirinya sendiri) sebagai cowok seorang PFC instead of the other way around – meaning seorang hitman yang percaya dengan dirinya sendiri, ga perduli ceweknya PFC kek ato atlet bola sodok.
    Tapi ini tentu saja hanyalah pendapat pribadi saya, sama seperti posting blog entry Kei yang sedang menceritakan kehidupan pribadinya hehe, don’t mind me.

    But for further advanced reading saya sarankan Ibu Signi kembali rajin membaca dua artikel yang kurang lebih menunjukkan cara pandang lengkap hitmansystem mengenai fashion: Fungsi Demonstrasi Power dan Lakukan Perubahan Sekarang Juga! di http://www.hitmansystem.com kolom Free Materials – Articles.

    And I quote:
    “Tentu saja saya, Sophie, dan konsultan fashion lainya tidak akan berusaha merubah para peserta menjadi cowok-cowok metroseksual yang semakin menjamur di luar sana.

    Tujuan kami adalah membantu mereka untuk menggali potensi karakter yang mungkin selama ini belum kalian sadari, baru kemudian disesuaikan dengan gaya berpakaian yang paling cocok dengan kamu.” (Fungsi Demonstrasi Power – Piper)

    Salam cinta,
    Ibu Piper

  20. Oya gw juga bukan anti kemapanan atau pro cowo dekil. Gw setuju2 aja kalo co rapi sebagai bentuk respeknya terhadap diri sendiri (sebagai pribadi yang tau menghargai orang lain, peka terhadap situasi & tau menyesuaikan diri kalo memang perlu).

    However, untuk itu dia gak perlu terpaku dengan aturan2 trend yang kadang di-set sesuka hati designernya. Gw pernah denger ada designer yang nyiptain parfum yang baunya aneh, dan orang2 tetep beli -perhaps karna brand-nya udah sangat established- n tu designer ketawa2 aja ngeliat betapa mudahnya konsumen disetir seleranya.

    Jadi, soal matching dan ga matching (mismatch) itu perlu diliat, siapa dulu yang bikin aturannya. Contohnya jeans dan sepatu hak. Kalo ga salah inget jeans awalnya dibuat untuk pekerja tambang (bukan untuk cewe2 yang jalan2 di mal dengan high heels). Honestly gw buta soal ini, tapi rasanya agak konyol kalo terlalu terpaku sama trend yang selalu berubah anyway, n so far gw belum nemuin alasan untuk gak “menyimpang” dari trend yang lagi “in” saat ini, di sini dan detik ini, selain karna “takut” dengan label2 “out of date” atau sejenisnya.

    So, seberapa jauh hitman mengijinkan peserta/anggota komunitasnya untuk menegosiasikan identitas & pride-nya dengan standar trend yang berlaku? (ini dalam konteks kualitas karakter sekaligus posisi tawar sebagai “leader”, pemimpin dan bukan yang dipimpin)

  21. Gw ga tau parameter apa yang digunakan hitman dalam mengukur tingkat fashion awareness pesertanya. Tapi gw merasa agak aneh dengan penjelasan Kei.

    Gw pribadi cenderung menghindari preferensi pada pria2 “metrosexual”. Kalo di depan gw ada dua cowo, yang satu fashionable dan yang lain tidak fashionable tapi mampu menjelaskan sikap yang dia ambil, kemungkinan gw akan lebih respek sama yang kedua. Why? Karna gw lebih suka cowo yang punya “kepekaan” terhadap situasi sekelilingnya dan memilih “attitude”-nya sendiri instead of just following the stream for the sake of “feeling good” (otherwise takut dianggap ketinggalan or takut ditolak hanya karna berbeda dari yang lain).

    However, kalo cowo2 glossy memang diproyeksikan untuk memiliki preferensi pada cewe-cewe bening, modis, a.k.a tipikal kriteria cewe cantik yang lagi “in”, then itu lain persoalan. Hanya, yang jadi pertanyaan gw adalah, what’s the point of going the extra miles untuk menggeser paradigma, kalo untuk masalah preferensi cewek idaman dan mengurus penampilan aja (untuk memenuhi preferensi tsb), peserta hitman ga didorong untuk menentukan sikapnya sendiri. I thought hitman was for “men with attitude”.

    Cowo modis tertarik pada dan diminati cewe modis itu sangat tipikal. Dan menurut gw cowo sebenernya punya posisi tawar lebih tinggi dibanding cewe dalam urusan penampilan (CMIIW). Most guys prefer cewe bening, while gw masih sering nemuin cewe bening termehe2 sama cowo dekil karna “karisma” yang mereka miliki (entah secara intelektualita, kapasitas leadership, dlsb).

    Don’t get the wrong picture. Gw ga anti sama cowo2 keren/fashionable, tapi gw lebih suka kalo mereka merasa “nyaman” dengan apa yang mereka kenakan. Kalo perlu mereka bikin satu lingkungan pake pakean dekil semua untuk menciptakan awareness baru sebagai bukti integritas dan kapasitas leadership-nya. Coz setau gw, gak begitu susah menarik minat cewek, n cowo2 yang bisa “stand out” dengan caranya sendiri cenderung menarik perhatian cewek.

    Well, gw juga kenal beberapa cewe yang sangat kritis menilai penampilan co (dan juga ce). Sampe bentuk alis ce diperhatiin (sambil komentar kalo bentuk alis tebel ala Sinchan lagi nge-trend). Or cara ngomong co (voice & tone) bahkan sampe ke cara nulisnya dibahas(dicurigai gay or dibilang dibilang ga ada karismanya, despite of dia ganteng & fashionable). Tapi apakah cewe2 seperti ini bisa mengimbangi kapasitas you guys. And kalo memang bisa, then cari cara menaklukkan mereka, instead of “menjadi sama” modis atau trendy-nya dengan mereka.

    Anyway, kalo memang yang dianggap ga fashionable itu bener2 cowo yang pakeannya ala encek2 atau om2 gendut dengan kemeja tipis tembus pandang n keliatan singlet di dalemnya, then komentar gw bener2 terlalu jauh. Gw setuju lah kalo mereka butuh “dicerahkan”.

    Cheers

Leave a Reply